Sabtu, 15 Mei 2010

Drama B.Indo

Kamis, April 2010

EPILOG

Cerita ini mengisahkan cerita kehidupan keluarga se-orang “markus” pajak, apri. Sebelum dia menemukan “kesuksesannya”, sebenarnya apri adalah orang biasa biasa saja, begitu juga dengan keluarganya. Kehidupan mereka sangat sederhana, tinggal dirumah sederhana, dan hutang yang menggunung. Cukup memprihatinkan memang. Namun semua berubah ketika dia mulai berubah “nakal” di kantor pajak. Namun akhirnya, kesombongan dan ketamakannya pulalah yang menghancurkannya.

CHAPTER I

Sepenggal kisah di rumah apri :

*Hani dikondisikan sedang memijit mijit ani

Hani : Nyak, tadi Hani di panggil orang TU, katanya bayaran udah nunggak banyak

Ani : yelah ni, boro2 duit bayaran lu, panci aja belom di bayar

*Apri datang, tampang kusut

Apri : assalamualaikum.. babe pulang ni nyak..

Ani,Hani : waalaikumsalam,

Ani : tumben lu jam segini udah pulang, kaga nongkrong lu di kontrakan si Parjo ?

Apri : kagak.. si Parjo sekarang udah dapet kerjaan..

Ani : nah, itu si Parjo yang lulusan SMA aja dapet kerja, nah elu yang sarjana, luntang lantung doang kerja lu, sarjana apaan coba..

Hani : diem diem napa sih nyak ah, mau dipijit apa gag nih ?

Apri : mau gua mah dipijit, elu mulu dipijit

Ani : ah.. elu ngayap mulu juga, enak aja lu pulang pulang minta di pijit..

Ani : nah itu babe lu, dulu aja nglamar nyak lu pake ijzah sarjana, taunya nganggur..

Hani : emang babe sarjana ya nyak ?

Apri : udah udah napa sih.. emang nasib orang di tentuin ama ijasah apa ?

Ani : diem lu ah.. lagi puyeng ni gua, kaga liat ni koyo ampe kiri kanan gini !

Hani : (terganggu, nada marah) Diem napa nyak ahh !!

Ani : iyee ah..

Apri : Bikinin babe teh anget sono Han !

Hani : Iye beh.. sebentar ye..

*apri tenggelam dalam lamunan, sedang Hani mengambil minuman untuk ayahnya

*anita datang

Anita : Assalamualaikum !

Apri : Waalaikum salam.. ada ape nih tengah hari bolong ?

Anita : Yah.. jangan belagak pilon dah lu ahh.. mana itu si Ani ?

Apri : ada noh didalem, (menoleh) Ni.. Ani.. nih ada anita nih..

Ani : (keluar) napa po ?

Anita : ah ini juga belaga pilon, mata utang lu ? ngredit panci seribu sehari aja lu bayar seret..

Ani : Ya ilah po, buat makan aja aye binggung, gimana mau bayar itu panci, mana bolong lagi..

Anita : nah itu sih DL, intinya mu bayar ga ? matiin bisnis gua aja lu, ntar modal gua ga balik nih !

Apri : yailah po jualan panci aja segala bisnis..

Anita : diem lu ah ! mau bayar ga ?!

Ani : au po ah, aye pusing ! aye kaga ada duit.. no minta ama si Apri !

(berjalan ke dalam)

Anita : Liatin lu ye, ampe besok kaga bayar, gua sobek sobek tu panci ! Assalamualaikum !

Apri : walaikumsalam, galak amat sih..

Ani : (teriak dari dalam) tau ah bang aye puyeng, pokonya besok lu bayar tu panci !

*apri melamun sebentar, lalu berlalu

*hani keluar membawa kopi

Hani : ni beh kopi... eh, kemana si babe ? (berteriak) nyaak ! babe kemane ?!

Ani : (keluar) lah, kemane babe lu ? emang dasar kaga tau diri !

Hani : Ah, yaudah dah kalo gitu ini kopinye aye aja yang minum..

CHAPTER I

Apri pun pergi dari rumah, karena omelan dari istrinya. Sampailah dia di pos ronda, salah satu tempat pelarian favoritnya. Disana ada Adham, salah seorang temannya.

Siang itu di pos ronda.

*Adham dikondisikan sedang membaca koran, Apri datang

Apri : Assalamualaikum.

Adam : wassalamualaikum. Waduh, tampang kusut nih..

Apri : biasa noh bini, marah marah mulu. Nyari kerja kan susah, cape dah gue.

Adam : sabar aja pri, kalo rejeki juga ga kemana. Belom waktunya aja kali..

Apri : dari dulu juga sabar, bini aja noh nyolot.

*Ani lewat, dikondisikan dari warung

Ani : (berteriak) WOY PANCI NOH PANCI !

Apri : (berteriak) iye ah bawel amat lu. Ntar gue bayar !

*Ani berlalu

Adham : bini galak amat pri,

Apri : iye kaya gitu emang dam, kaya kaleng rombeng. Lu kaga ada kerjaan apa ke buat gua dam ?

Adham : ada sih, cuman lu paling bantu bantu aja, temen gue ada di kantor pajak

Apri : bantu apaan nih ? boleh dah dari pada kaga ada..

Adham : yaudah besok ikut gue lu ke kantor dia, mau ga ?

Apri : wah.. boleh dah, besok ye dam. Bawa lamaran gag tuh ?

Adham : ya bawa lah, jangan lupa lu.

*sementara di rumah apri

*ani dikondisikan sedang melihat lihat brosur perumahan

Ani : kok ini rumah bagus amat ya ? kapan tau gue punya rumah begini

*Hani keluar, duduk disamping ani

Hani : nyak, makanan ada apaan ni nyak ? lapar..

Ani : no ada nasi ama teri di meja. Jangan lupa sisa’in babe luh..

Hani : (sambil berjalan kedalam) emang babe kemana nyak ?

Ani : kaga tau dah gua, bodo amat

Malam itu, Apri pulang ke rumahnya dengan harapan agar kiranya besok ada keberuntungan untuknya, dia dapat pekerjaan di kantor pajak itu. Hari itu Apri menutup hari dengan harap harap cemas.

CHAPTER III

Keesokan harinya, sesuai dengan yang dijanjikan Adham, mereka berdua berangkat ke kantor pajak, tempat Agus, teman Adham yang dibicarakan kemarin bekerja.

Siang itu di kantor pajak

*Agus dikondisikan layaknya sedang bekerja di kantor, di ruangan pribadinya

*Adham dan Apri datang

Adham, Apri : assalamualaikum

Agus : waalaikumsalam. Selamat siang, dam. (bersalaman dengan Apri dan Adham) silakan duduk, silahkan duduk

Adham : ini gus, Apri yang kemarin saya ceritakan

Agus : Oh, ini orangnya.ya.. ya.. ya.. Bisa saya lihat lamarannya ?

Apri : bisa pak (menyerahkan lamaran pekerjaan)

* Agus melihat lamaran Apri sesaat, sambil mengangguk angguk

Adham : gimana gus, bisa ga dibantu ?

Agus : ehmm.. bisa bisa. Kamu nanti bantu saya merapihkan berkas pajak saya saja ya

Apri : baik pak. Ehm.. Kapan pak saya bisa mulai kerja ?

Agus : besok kamu sudah bisa mulai kerja

Apri : baik pak. Besok saya langsung kerja

Agus : ok, jangan telat ya. Saya tunggu jam 8

Apri : siap pak, insya Allah..

Adham : kalau begitu kita pamit gus, terima kasih.

Agus : iya sama sama..

*Adham & Apri keluar dari kantor Agus

*dikondisikan dalam perjalanan pulang, sambil jalan kaki

Siang itu dijalan pulang menuju rumah Apri

Adham : tu pri, gue bilang apa. kalo rejeki mah ga kemana

Apri : iya dam, makasih banyak ya. Kaga tau dah kalo kaga ada elu.

Adham : ya.. namanya juga temen dah. Pri, gue ada urusan lagi nih, maap ya, besok jangan telat lu..

Apri : oke deh, makasih ya

*Adham pergi ke tempat lain, sementara Apri pulang kerumah

*Ani dikondisikan sedang duduk di teras

Sore itu di rumah Apri

*Apri datang

Apri : assalamualaikum

Ani : waalaikumsalam. Gimana lu, dapet ga kerjaan ?

Apri : Alhamduliah, dapet. Besok langsung kerja nyak.

Ani : Alhamdulilah. Bagus dah, biar kaga nyusahin lagi lu di rumah

*hani datang membawa kopi

Hani : ni beh, aye bikinin kopi.

Apri : tumben lu, belom gue suru udah bikinin kopi

Hani : lah pan tadi suara babe kedengeran kedalem

*Hani diduduk di bawah

Ani : Udah sono lu mandi, abis itu lu makan dah

Hani : emang ada makanan apaan nyak ?

Apri : (sambil berjalan masuk) paling ikan teri, apaan lagi sih


CHAPTER IV

Mulai keesokan harinya, Apripun bekerja di kantor pajak, menjadi asisten Hari. Dan mulai saat itu juga, kehidupan keluarga Apri sedikit banyak mulai berubah. Pada awalnya, Apri memang bekerja dengan baik. Hari pun mulai memberikan kepercayaan yang besar pada Apri. Bahkan mulai menyuruh Apri mengurusi kasus kasus pajak milik Hari.

Tapi, yaah.. namanya juga manusia. Akhirnya Apripun mulai jatuh kelubang korupsi, suap dan mark up data. Makin besar kepercayaan Hari pada Apri, makin besar pula kesempatan Apri untung meraup untung dari “uang panas” para pengemplang pajak.

Suatu siang di rumah Apri, seusai Apri bertemu para pengemplang pajak perdananya di sebuah hotel bintang 5 di Jakarta

*Apri datang, Ani & Hani dikondisikan sedang duduk duduk di lantai

Apri : asalamualaikum. Nyak, babe pulang nih..

Ani, Hani : waalaikumsalam

Hani : Wah.. babe, bawa apaan tu nyak ?

Ani : wah iya, bawa bawaan dia, tumben lu..

Apri : iya, ini rekan bisnis babe ada yang ngasih. (sambil liat bawaan) tau nih, martabak kali..

Hani : ciaelah babe, segala dah pake bisnis.. coba liat

(mengambil bawaan Apri dan membukanya tanpa sabar)

WAH.. HAPE NYAK ! ada dua nih ! asik.. asik..

(memberikan 1 HP kepada Ani)

Ani : wah mana mana ? (sambil membuka kardus) wah.. keren amat ! tapi ko hape kaga ada tombolnya ya ?

Hani : Lah yang ini hape banyak banget tombol nyak.. gimana ni beh makenya ?

Apri : lah, nanya gua. Ini juga boleh pengasih

*Ani, Hani sibuk dengan handphone baru mereka

Ani : udah dah lu makan dulu sono, noh sekarang mah ada ikan ayam

Apri : (sambil berjalan kedalam) nah gitu ke, jangan teri mulu, ah lu..

Dan itu menjadi awal mula dari “kesuksesannya” mengemplang pajak. Makin hari, pengemplang pajak yang iya tangani makin besar. Dan tentu saja “komisi” yang dia dapat pun makin besar. Kehidupan keluarga Apri, perlahan tapi pasti makin mewah dan makin mewah.

Kali ini Apri menangani pengemplang pajak kelas kakap, Adit, seorang pengusaha minyak kelapa sawit dari Lampung. Siang itu di sebuah restoran di hotel ternama di Jakarta

*Adit dikondisikan sedang makan siang, sambil asik dengan laptopnya

*Apri datang, Adit berdiri, menyalami Apri

Apri : Selamat pagi

Adit : Selamat pagi pak Apri. Silakan duduk. Gimana kabar ?

Apri : Baik baik. Bapak sendiri apa kabarnya ?

Adit : baik. Gimana nih bisnis kita ? bisa dikurangi ga ? jangan segitu dong angkanya..

Apri : Oh, bisa bisa. Itu bisa diatur, asal komisi buat saya lancar saja, ya.. bapak tau lah..

*mereka berdua tertawa

Adit : Oh, masalah komisi mah gampang. Ehmm.. skarang pak Apri tinggal dimana ?

Apri : Wah, saya masih tinggal di rumah petak, daerah Tanah Tinggi pak, deket senen..

Adit : saya ada rumah kosong di Kelapa Gading, tak ada yang rawat. anda mau menempatinya tidak ?

Apri : wah, yang bener pak ?

Adit : ya, asal bisnis kita lancar aja..

*mereka berdua tertawa

Apri : Okelah pak, akan saya usahakan. Pokonya semua lancar

Adit : kalau begitu terima kasih atas bantuannya.

(merogoh kantong, mengeluarkan uang)

Oiyah, ini ada sedikit, buat beli makan di jalan

Apri : Wah, terima kasih banyak ya pak

CHAPTER V

Dan mulai keesokan harinya, Apri dan keluarga pindah ke rumah mewah di Kelapa Gading. Ironis memang, mereka bermewah mewah diatas penderitaan masyarakat pembayar pajak.

Hari itu di rumah baru keluarga Apri

*dikondisikan sedang melihat rumah baru mereka dari luar

Hani : wah nyak, ini rumah apa istana nyak ? gede banget !

Ani : iya ini babeluh ? dapet duit dari mana ya ?

Apri : udah napa yang penting lu pada seneng. Udah masuk yu ah..

Hani, Ani : yu.. ! yu..!

Tanpa sabar, mereka melangkah kedalam rumah baru mereka

*berjalan kedalam

*dikondisikan mencoba sofa baru mereka

Ani : Ini bangku empuk amat ya ?

Hani : enyaaak... ini tu namanya sofa

Ani : Nah, pan kita udah tinggal di rumah mewah nih, elu manggil enyak babe lu sekarang mami papi ye, pan kita sekarang udah jadi...

*Ani, Hani saling lihat, lalu berkata berbarengan

Ani, Hani : ORANG KAYA.. (tertawa jahat) hahahaha..

Apri : iye iye dah ah, pada bawel lu..

Hani : iye dah.. emang babeh, eh.. papi emang paling guanteng..

*Ani , Hani, tertawa berbarengan

Kehidupan keluarga merekan benar benar berubah banyak. Banyak sekali. Kontras sekali dengan kehidupan Adham. sang pembuka jalan menuju kesuksesan tersebut justru malah sedang dilanda krisis. Perusahaan tempatnya bekerja, di harian Kolong Jakarta sedang terancam bangkrut. Adham sedang dalam tuntutan redaksi untuk mencari berita. Adham pun tak tau harus bagaimana lagi.

Seketika, Adham teringat akan Apri, rekan lamanya yang ia dengar sekarang sukses. Dengan harapan besar, Adham berniat mencari Apri untuk meminjam dana, untuk keperluan istrinya bersalin. Dengan segala cara ia mencari keberadaan Apri, hingga sampailah dia ke kantor tempat Apri bekerja.

Siang itu di kantor Apri

*Apri dikondisikan sedang bekerja diruangannya, sibuk dengan laptopya

Adham : Assalamualaikum

Apri : Waalaikumsalam. Eh, elu dam..

Adham : Iye nih. Masya Allah pri, bukan maen sukses lu sekarang !

Apri : ah.. biasa aja dam. Ayu duduk dulu dah, tapi, jangan lama lama nih, gue ada urusan sama mentri keuangan..

Adham : waduh, sebenernya gue lagi susah pri, bini gue mau melahirkan..

Apri : (nada ketus) terus ?

Adham : yah.. kalo bisa sih gue.. gue.. minta tolong lu pinjemin gue duit dulu sama elu, dua juta aja pri..

Apri : (sambil menutup laptop) dua juta.. dua juta.. lu pikir nyari duit gampang apa..

(sambil berjalan meninggalkan ruangan) kaga ada gua.. udah ah, gua udah ditunggu mentri..

*Apri melangkah keluar, Adham menoleh kearah Apri sambil mengelus dada

Adham : Astaghfirullahaladzim pri, tega lu ama temen..

CHAPTER V

Yah.. semua “kesuksesan” itu telah membuat Apri buta akan semuanya. Adham keluar dengan hati yang sangat kecewa, sahabatnya sekarang telah berubah. Dengan perasaan yang bercampur aduk, akhirnya Adham memutuskan untuk menghabiskan hari sambil minum kopi di sebuah mall di Jakarta, sembari mencari pelarian sesaat dari masalahnya yang pelik.

*Adham berjalan, duduk, dan memesan kopi

Adham mulai menyeruput kopinya pelan pelan, sambil terus memikirkan jalan keluar dari masalahnya. Kebetulan yang tak terduga, Ani dan Hani, dan Apri sedang berjalan jalan di mall yang sama, dan melintas di depan Adham. Sungguh, peristiwa selanjutnya benar-benar diluar dugaan Adham.

Siang itu di sebuah mall di Jakarta

*Ani, Hani, dan Apri melintas dengan sombongnya

*Ani, Hani, dan Apri sibuk dengan hanphone nya masing- masing

*dialog dibacakan hapir berbarengan

Apri : Halo ? iya pak mentri, hari selasa saya berangkat ke Los Angels..

Ani : (sibuk dengan handphone) HALO ?! apah ?! arisan ?! berapa ?! berapa ?! dua ratus juta ? ah.. nanti aja dah, saya mau ngabisin arisan saya yang dua milyar dulu..

(handphone kedua berbunyi) HALO ?! aduh ntar dulu ya.. iya iya nanti pancinya saya bayar.. hah ? iya, lima belas juta, cash !

Hani : Mamiiii.. ! Masa facebook aye belom di approve sih ama Ariel “Peterpan” ? haduuh...

Apri : sstttt.. ah ! pada ribut aja sih ! ini papi lagi ngomong sama mentri nih !

Ani : tau lu ahh.. ini pegangin hape mamih, lagi ada telpon

Hani : yeeee... mami !

*dikondisikan mereka tiba di depan toko emas

Penjaga toko : Mari silahkan ! aksesorisnya, emas 24 karat !

*mereka berhenti didepan toko emas

Ani : wah emas pi, emas !

Hani : ia nih mi, bagus bagus, keren keren !

*Hani dan Ani mencocokan kalung dan gelang tersebut ke leher dan tangannya masing masing

Ani : Mba, ada gak emas yang segede monas ? buat di taro di kolam ikan saya..

Penjaga toko : wah, mana ada bu.. masa ada jualan emas segede Monas

Apri : tau nih mami, ada ada aja ah..

*sibuk memilih milih emas

Mereka tidak sadar akan kehadiran Adham yang dari tadi mengamati mereka. Betapa sakit hati Adham. Tidak lama kemudian, munculah Adit, dengan temannya, Ardi. Adapun Ardi adalah seorang pemilik bank swasta “Maju Terus”. Pertemuan mereka memang sudah direncanakan.

*Ardi dan Adit masuk, menghampiri Apri

Adit : selamat siang, bapak Apri..

Apri : (menoleh) wah, selamat siang bapak Adit, apa kabar ?

(berbicara pada Ani) mi, papi tinggal dulu sebentar ya..

Ani : Iya.. eh, ntar dulu, ini emasnya gimana ? udah nempel nih..

Hani : iye pi, aye juga !

Apri : ah, dasar lu pada dah ah.. (merogoh kantong)

Nih ! tau tu ada berapa juta.. udah abisin aje, papi pusing ngabisinnye..

Ani : Oke deh papi ! mami belanja dulu ya !

*Ani menyelesaikan transaksi dengan pegawai toko emas, lalu pergi bersama hani

*Apri bergabung dengan Adit dan Ardi

Adit : Ini bapak Ardi, pemilik Bank Maju Terus yang pernah saya bicarakan

*Ardi dan Apri bersalaman

Ardi : jadi, bapak Apri ini yang bantu bapak adit ?

Apri : benar sekali pak. Mari, kita bicara di Starbuck saja..

Adit : wah.. maaf, sepertinya saya harus ke Kuala Lumpur sekarang, ada urusan..

Ardi : baik baik. Terima kasih pak Adit

*Adit meninggalkan Apri dan Ardi, sementara Apri dan Ardi berjalan ke arah kedai kopi

*Apri dan Ardi memesan kopi, sementara Adham sibuk mempersiapkan kamera dan penyadapnya


Merekapun melanjutkan perbincangan di kedai kopi. Namun tanpa mereka sadari, Adham telah dari tadi telah duduk disitu. Mengendus akan adanya suatu transaksi yang tidak beres, Adham pun diam diam menyalakan kameranya, dan menghidupkan perekam suara, untuk merekam segala perbincangan Adri dan Apri.

Ardi pun memulai perbincangan

Ardi : Jadi begini pak, bank saya kan sedang ada masalah pajak, jadi kira kira bisa tidak bapak bantu saya ?

Apri : yah.. pasti pak. Tapi, tentu saja ada komisinya kan pak ?

*mereka berdua tertawa

Ardi : bapak ini bisa saja. Ya pasti ada lah. Pokoknya, kalau kasus ini beres, bapak saya kasih tiga milyar, dan sebuah Ferari. Bagaimana pak ?

Apri : setuju pak (menyalami Ardi)

Ardi : baik baik.. kalau begitu, mari kita minum kopinya..

CHAPTER VII

Merekapun pergi meninggalkan mall tersebut. Perasaan Adham makin campur aduk. Bagaimana tidak, Apri, yang selama ini dia kenal, ternyata kaya dengan uang panas para pengemplang pajak. Dengan perasaan yang tidak menentu, Adham pun kembali ke kantornya.

Setibanya di kantor, Adham telah ditunggu bosnya sedari tadi

Bos koran : Adham, kemana saja kamu ?

Adham : wah maaf pak, saya tadi ada masalah sedikit

Bos koran : gini dam, kamu kan tau, koran kita sekarang sudah kalah saing. Peng-iklan makin sedikit, pembeli juga makin surut

Adham : iya saya tau pak, tapi...

Bos koran : maaf dam, tak ada tapi tapian. Saya harus tegas, berita, atau dipecat !

Adham makin galau. Didalam hatinya, terjadi konflik bathin yang luar biasa pelik. Antara membeberkan berita tentang Apri, atau tidak. Dia teringat Apri adalah sahabatnya. Ia tak mau membuat sahabatnya sengsara. Namun, setelah dipikir, memang Apri telah meninggalkan sakit hati pada Adham. Adham pun masih harus berhadapan dengan deadline dari bosnya, yang ancamannya : dipecat

Akhirnya, dengan segala kegalauannya, Adham membeberkan berita tentang Apri untuk naik cetak. Berita itu menjadi headline disemua media, baik cetak maupun elektronik. Adham menjadi pahlawan di kantornya, dan dia diberi kenaikan pangkat. Sementara Apri menghilang sejak pemberitaan itu.

Di sebuah stasiun televisi swasta, tiga hari setelah pemberitaan tentang Apri meledak

*dikondisikan sedang dalam pengambilan gambar untuk acara berita

*Anita dikondisikan sedang menggunakan make-up, sebelum shooting di mulai

Cameraman1 : ayo dong ! sebentar lagi take nih !

Presenter : iye.. iye.. ah, bawel !

Cameraman1 : OK, camera standby.. 5.. 4.. 3.. 2.. 1..

*presenter membacakan berita

Presenter : Selamat pagi pemirsa. Setelah dikabarkan mengemplang pajak sebesar 26 milyar, Apri, seorang pegawai pajak rendahan, namun taraf hidup tinggi hingga saat ini belum diketahui keberadaannya. Saat dikonfirmasi dengan anaknya, dia tidak memberikan jawaban yang jelas. Berikut laporannya

*dikondisikan sedang dalam liputan, Hani dikondisikan sepulang sekolah. Wartawan mengejar – ngejarnya untuk meminta konfirmasi

Hani : wah.. banyak kamera ! asik ! gue masuk tivi ! (heboh)

Wartawan1 : Mbak, dimana sebenarnya ayah anda ?

Wartawan2 : iya, dan bagaimana sebenarnya cerita tentang penggelapan pajak yang dilakukan oleh ayah anda ?

Hani : ah.. saya kaga tau dah masalah begituan ! eh, ini kapan tampilnya ? biar gue kasih tau mami kalo anaknya masuk tivi !

Wartawan1,2 : yeee... !

Wartawan1 : udah yuk ah tinggalin aja !

Wartawan2 : tau.. udah yu ahh..

*para wartawan meninggalkan Hani. Hani pun berteriak teriak

Hani : Yee.. mas ! sini ayo suting lagi ! ye.. mas ! mas ! ngapa pada bubar ahh !

*Hani dan wartawan meninggalkan latar, dikondisikan presenter kembali membaca berita

Presenter : ihh.. dasar norak

Cameramen1 : woy ! yang bener dong ! on air neh !

Presenter : iye.. iye.. ! bawel ah..

Ehemm.. ehemm..

Saat kami mencoba mengorek informasi dari suami Apri, ternyata istrinya pun tidak mengetahui dimana keberadaannya. Berikut liputannya

*dikondisikan sedang dalam liputan, Ani dikondisikan sedang dikejar –kejarnya untuk dimintai konfirmasi

*wartawan mengerubungi Ani, Ani merasa risih

Ani : aduh.. aduh.. ini ada apa sih rame rame ?

*ani menghentikan langkahnya, begitu juga para wartawan. Wartawan mulai bertanya

Wartawan1 : ibu, dimanakah sebenarnya keberadaan bapak Apri ?

Wartawan2` : iya bu, bagaimanakah juga nasib uang 26 milyar yang di gelapkan suami ibu ?

Ani : aduh.. aduh.. pusing deh ! pan aye udah ngomong, eh.. kan saya saya sudah bilang, saya tidak tahu apa apa soal dia. Udah deh, awas ! saya cape, mau pulang !

*ani melangkah, begitu juga para wartawan mengikuti dan tetap mengerubunginya sambil menghujani Ani dengan pertanyaan

*Ani dan wartawan berjalan keluar setting, dikondisikan kembali presenter membacakan berita

Presenter : sampai saat ini, Apri telah menjadi daftar buron Polisi dan KPK. Namun hingga sekarang, keberadaannya belum diketahui. Dari jakarta, TVJakarta melaporkan

CHAPTER VIII

Apri akhirnya merasa lelah dan stress dengan semua yang dihadapinya. Iapun memutuskan untuk pulang ke rumah.

Sesampainya di rumah

*Apri masuk, langsung duduk

*tensi dialog tinggi

Ani : dari mane aja lo gini hari baru keliatan ? gue cape dikejar kejar wartawan melulu pada nanyain elu. Ngapain juga sih elu pake makan duit haram !

Hani : iye ! aye juga puyeng dikejar kejae melulu, aye juga cape diomongin sama temen temen sekolah aye !

Apri : udah napa lu pada diem ! gue juga pusing nih !

Ani : ah ! pusing, pusing.. palalu peyang ! udah ye ! gue udah cape ! gue mau kabur !

Hani : iye ! aye juga ! aye mau ikut nyak.. eh, mami ! kita mau kemana mi ?

Ani : ga tau, mami mau ke Singaparna, eh.. Singapura !

Hani : oh yang ada patung macannya ye mi ?

Apri : bukan macan, singa ! norak lu..

Ani : udah diem lu ! gue mau kabur !

Hani : aye juga !

*Ani dan Hani meninggalkan rumah, Apri terlihat depresi, dan akhirnya meninggalkan rumah

Apripun keluar rumah, mencari pelarian atas masalahnya. Pergilah dia kesalah satu bar di Jakarta

*Apri masuk, dan memesan minuman. Apri terlihat tertekan dan gelisah

Polisi tau keberadaan Apri. Banyak informan dan intel telah disebar untuk melacak keberadaan Apri. Tak lama kemudian, datanglah dua orang petugas KPK dan seorang polisi datang menangkap Apri

*petugas KPK dan Polisi masuk menghampiri Apri

KPK1 : bapak Apri, kami ditugaskan untuk menangkap anda, ini surat tugasnya

*petugas menyerahkan surat pada Apri, Apri membaca sebentar

KPK2 : mari bapak ikut kami ke kantor untuk dimintai keterangan !

*Apri digelandang tanpa perlawanan

EPILOG

Adham : yah.. namanya juga manusia. Kadang, mereka selalu merasa kurang. Tak pernah ada puasnya. Contohnya seperti Apri tadi.

Mudah mudahan, digenerasi kita, tak ada Apri – Apri lain. Mudah mudahan semua pejabat negara, sekarang dan nantinya memiliki iman dan ketaqwaan dalam mengemban amanah. Jika tidak, yaa.. niscaya semua akan hancur, seperti kehidupan Apri tadi, manis di awal, hancur setelahnya.

Demikianlah pertunjukan drama kami. Agar kiranya kita semua mendapat hikmah dan pelajaran dari sepenggal drama tadi. Akhir kata, terima kasih dan Wassalam.

-TAMAT-

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar